tulisan berjalan

Kontak Pak Syam WA 081280543060

Rabu, 04 Desember 2013

PENANGKAR JALAK BALI KLATEN BERBAGI CERITA



Klaten memang disesaki oleh penangkar jalak. Penangkar jalak suren, penangkar jalak putih maupun penangkar jalak bali banyak bertebaran di wilayah klaten. Salah satu penangkar jalak bali klaten adalah pak Syam yang bernaung di bawah bendera Aha Bird Farm Klaten. Saat ini beliau termasuk salah satu penangkar jalak bali yang layak diperhitungkan di wilayah klaten.


Sebagai penangkar jalak bali klaten sebenarnya beliau tergolong newbie. Namun justru dari statusnya yang baru genap satu tahun di bulan November inilah yang menjadi bukti kelancaran penangkarannya. Bagaimana tidak, hanya bermodalkan dua pasang jalak bali dalam waktu satu tahun kini sudah memiliki delapan belas ekor anakan jalak bali. 

Pada awalnya di bulan November 2012 pak Syam membeli sepasang anakan burung jalak bali usia sekitar 3-4 bulan. Sebulan kemudian tepatnya di bulan desember pak Syam kembali membeli sepasang anakan jalak bali dengan usia yang relative sama. Bermodalkan dua pasang burung jalak bali tersebut pak Syam bertekad untuk mengembangkan satwa langka ini.
Namun setelah dipikir-pikir kalau memulai penangkaran pada usia 3-4 buln harus menunggu berapa lama untuk bisa mendapatkan anakannya. Padahal burung jalak bali berproduksi pada usia di atas dua tahun. Kalau begitu lama sekali dong.



Berangkat dari pemikiran seperti itu akhirnya burung jalak bali miliknya ditukarkan dengan burung jalak bali yang usianya lebih matang. Maka pada bulan Januari 2013 dua pasang jalak bali anakan tersebut dibarter dengan sepasang jalak bali usia siap produksi. Di samping itu pak syam membeli sepasang lagi jalak bali siapan, di bulan Februari 2013. Berbekal kedua pasang calon indukan inilah pak syam penangkaran jalak balinya.

Sekitar dua bulan kemudian, sepasang indukannya mulai bertelur, namun telurnya dimakan oleh indukannya. Sekitar dua minggu berikutnya pasangan indukan yang satunya juga bertelur, tapi dimakan juga oleh indunya. Hal itu terjadi sampai beberapa kali, sampai akhirnya burung-burung itu mapan bertelur secara mapan sekitar bulan juni 2013. 

Setelah itu secara rutin kedua indukan ini terus bertelur dengan jumlah masing-masing tiga. Sebagian telur netes seluruhnya sebagian kadang menetas sebagian. Sampai akhir bulan Npvember 2013 anakannya sudah mencapai 15 ekor. Tentu saja hal ini menjadi keberhasilan yang sangat disyukuri oleh beliau.

Pengalaman menangkarkan jalak bali seperti ini tentu saja banyak dialami oleh para penangkar lain di wilayah klaten. Sebab wilayah klaten ini memang dikenal sebagai gudangnya jalak karena saking banyaknya penangkar jalak bali di klaten. Bahkan menurut data terakhir di wilayah klaten tercatat hamper dua ratus penangkar jalak. Mereka para penangkar jalak ini tergabung dalam sebuah asosiasi yang bernama Asosiasi Jalan Sukses yang biasa dikenal dengan nama AJS. Yaitu sebuah wahana yang mewadahi para penangkar jalak di wilayah klaten baik penangkar jalak suren, penangkar jalak putih maupun penangkar jalak bali.

Adapun jumlah penangkar jalak bali klaten mungkin sekitar dua puluh lima persen dari total penangkar jalak klaten yang terwadahi dalam wadah AJS tesebut.


Tidak ada komentar: