tulisan berjalan

Kontak Pak Syam WA 081280543060

Rabu, 25 Februari 2015

AHA Breeding Klaten : Kisah Tentang Burung Pleci Yang Matanya Buta Sebelah, dari Sang Penangkar Burung Jalak Bali


Oleh pak Syam ( penangkar burung jalak bali klaten )

Alkisah, seorang penangkar burung jalak suren bersepeda kumbang pergi menuju pasar burung terdekat. Dia berharap bakal ada temannya sesama kicau mania yang bersedia mentraktirnya barang  secangkir dua cangkir kopi.  

Dia pergi dengan gontai, setengah putus asa, karena musim kemarau ini tak satupun telur jalak suren di penangkarannya yang menetas. Telur-telur burung jalak surennya pada kopong. Secangkir kopi mungkin bisa mengusir kesumpekan hatinya.

Sudah cukup lama ia tidak mendapatkan penghasilan dari penangkarannya yang sederhana itu. Beras untuk keluarganya kadang tak terbeli. Anak-anaknya sudah lama tak dibelikan pakaian, apa lagi mainan. Untung istrinya bisa memahami kondisi ini. Meski begitu risau hati sang penangkar tak bisa ditahan, karenanya ia tidak yakin kalau kepergiannya ke pasar burung kali inipun bakal bisa mengusir kegalauan hatinya . . . . . .

Ketika laki-laki itu tengah melewati jalanan sepi, tiba-tiba ada sesuatu yang jatuh mengenai kepalanya. Kontan dia berhenti dan meraba kepalanya, “Lo kok basah ?” katanya. Dia mendongak ke atas. Rupanya di atas dahan pohon akasia, seekor burung pleci duduk dengan santai. Seekor burung pleci kaca mata yang buta mata kirinya, sedang menikmati semilir angin di siang itu. Dia buang kotoran, persis di saat sang penangkar burung lewat di bawahnya . . .

Instingnya sebagai kicau mania langsung tertantang. Dengan sekali lompat tangan lelaki itu berhasil menangkap burung pleci tersebut. “Syukurlah ada rejeki kali ini, saya bisa menjualnya seharga tujuh ribu rupiah atau delapan ribu . . . ,” katanya pada diri sendiri.

Sebuah mobil mewah yang berhenti di sampingnya, telah membangunkannya dari lamunan indah tentang uang tujuh ribu. Setelah kacanya terbuka seorang supir melongok keluar dan menawarkan seekor kucing persia yang sangat cantik untuk diberikan secara cuma-cuma. Sang penangkar burung itu merasa ragu, masak kucing secantik itu diberikan secara cuma-cuma. Untuk menepis keraguannya dia menawarkan barter dengan burung pleci miliknya. Di luar dugaan, ternyata sang Nyonya pemilik mobil yang duduk di sebelah sopir menyambutnya dengan antusias, " Bagus banget burungnya  . . . kecil imut-mut". Barterpun terjadi.

Sang penangkar burung itu melanjutkan perjalanannya menuju pasar. Baru beberapa menit dia mengayuh sepeda kumbangnya, sebuah mobil melintas. Demi dilihanya orang bersepeda membawa keranjang tas plastic wadah kucing, dia menghentikan kendaraannya. “Pak dijual berapa kucingnya ?” tanya si pengendara mobil. “Tujuh ratus ribu pak’” kata sang penangkar burung dengan ragu-ragu. “Sini saya bayarin,” kata si pemilik mobil. Kaget juga si penangkar karena harga yang dia sebutkan langsung disetujui tanpa di tawar lagi.


Dan satu lagi, sebelum kendaraan itu pergi, dia memberian seekor burung putih kepada sang penangkar. “Tadi waktu saya melintas ada burung menabrak kaca depan mobil saya, sampai pingsan. Terus saya ambil sekarang sudah sehat kok, ambil saja pak,” kata si pemilik mobil terus berlalu.

“Wouw seekor burung jalak bali . . .??? Benarkah ini seekor burung jalak bali . . . ??? . . . Mimpi apa aku semalam kok tiba-tiba saya mendapatkan burung yang sudah sangat lama saya impikan ini . . . bertahun-tahun saya memimpikan burung ini, tapi sampai saat ini aku baru mampu menangkar burung jalak suren. Hari ini saya mendapatkan impiannya saya tanpa pernah saya duga . . . terima kasih ya Allah . . .Kemudian sang penangkar burung sujud syukur . . .

Dengan hati yang berbunga-bunga dia memutar arah sepeda kumbangnya menuju rumah. Dia lupakan manisnya kopi di warung Lik Kijan tengah pasar burung, langganannya. Dengan senyum yang mengembang dia pacu sepeda kumbangnya menuju rumah sambil membawa duit tujuh ratus ribu rupiah untuk istri tersayang. 


Lima menit mengayuh sepeda kumbangnya, saat dia membayangkan betapa istrinya akan sangat senang tiada kepalang, dia di kejar motornya mas Teguh, bakul burung paling kesohor di pasar burung setempat. Rupanya dia telah mendengar semua kejadian yang dialami sang penangkar burung tadi.  

“Mas tak belinya Lima Juta, kontan,” kata mas Teguh setengah memaksa. “ Wah jangan  . . . ini burung impian saya . . .bertahun-tahun saya memimpikannya,” katanya berdalih.

Mas Teguh bukan bakul burung kemarin sore, dia sangat faham bagaimana caranya menaklukkan pemilik burung. Sedikit demi sedikit dia naikkan tawarannya, sambil memperlihatkan uang ratusan ribu di depan hidungnya.

Awalnya sang penangkar masih bertahan, namun lama-lama ketika nominalnya sampai pada angka sepuluh juta, jebollah pertahanannya. Burung impian itu ditukar dengan uang sepuluh juta rupiah.

Kini . . . . dengan uang sepuluh juta rupiah di kantung kemejanya, kembali dia memacu sepeda kumbang menuju rumah untuk berbagi kebahagiaan dengan istri tersayang. Pasti istrinya akan berbunga-bunga . . .

Tinggal beberapa kayuh lagi sepeda kumbangnya bakal sampai halaman rumah. Persis di tikungan sebelah rumah, dia di pepet sepeda motor yang berhenti secara mendadak. Seorang lelaki dengan menggunakan penutup kepala yang duduk diboncengan motor mengacungkan samurai, ”Serahkan uang itu, atau ku bacok kamu,” dia menggertak sambil mengarahkan pedang ke arah dirinya. Oh . . . rupanya dua orang begal tengah mengeroyoknya.


Sementara itu di halaman rumah betapa kagetnya sang istri demi dilihatnya sang suami tersayang berada dalam keroyokan dua berandal beringas yang berusaha membunuhnya. Dia terbengong dibuatnya, dia tidak tahu harus berbuat apa. Untuk berteriakpun dia lupa harus meneriakkan kalimat apa, bahkan untuk sekedar berteriak . . .tolong . . .tolong . . .pun dia tidak ingat kata-kata itu. Sampai akhirnya sang suami tersungkur ke parit pinggir jalan.

Dengan setengah sadar dia berlari menuju suaminya yang terengah-engah di parit. Dengan jelas dia melihat suaminya didorong sang begal yang kemudian ngacir meninggalnya. Sang istri tidak tahu jika begal itu pergi dengan merampas duit sepuluh juta milik sang suami.

“Syukurlah bapak tidak apa-apa’” kata sang istri setelah membantu suaminya keluar dari parit. Dia nampak kuatir sekali dengan keselamatan suaminya. Namun dia juga nampak sangat gembira demi dilihatnya sang suami tercinta tidak apa-apa.

Dengan lembut dia bertanya kepada suaminya,”Ada apa tadi kang mas ?”. Sang suami dengan lembut menjawab,”Tidak ada apa-apa, hanya burung pleci. Aku tadi dapat burung pleci . . . . . " katanya hendak menceritakan rangkaian peristiwa yang telah dialaminya.

“Oalaaahhh  . . . .jadi begal itu tadi merebutnya dari Bapak. Wong cuma burung pleci saja lo, paling harganya ya cuma sepuluh ribu to . . .  kata sang istri. Gitu saja kok pakai ribut sama begal . . . Hidup itu mbok ndak usah pakai rebutan . . .

( pak Syam penangkar burung jalak bali klaten Hp. 081280543060, 087877486516, PIN BB 53E70502, 25D600E9. WA 081280543060)

 (adaptasi dari The Healing Stories karya GW Burns.)

Tidak ada komentar: