tulisan berjalan

Kontak Pak Syam WA 081280543060

Selasa, 04 Maret 2014

Penangkar Jalak Bali Klaten : Pentingnya Otak Kanan Dalam Menangkarkan Jalak Bali


Saya sering mendapatkan pertanyaan dari calon penangkar begini;

  •     Bagaimana prospek penangkaran Jalak Bali ?
  •     Mengingat harganya yang mahal, apa ada peminatnya ?
  •        Pak apa ada jaminan bahwa penangkaran saya bakal berhasil ?
  •   Pak saya kan seorang karyawan, saya ingin menekuni wirausaha dengan menerjuni penangkaran jalak bali, tapi sebelumnya saya ingin mendapatkan kepastian berapa persen tingkat keberhasilan menangkarkan burung jalak bali ?

Terhadap pertanyaan-pertanyaan orang bertype otak kiri seperti ini saya menjawabnya dengan pertanyaan retoris saja, mana ada persoalan dalam hidup ini yang bisa digaransi seratus persen mas ? Bukankah dalam hidup ini level kita hanya ‘aktor’ yang memainkan peran dari scenario yang dibuat oleh sang maha pembuat scenario.


Berikutnya saya akan membawa anda untuk menjelajahi cara berfikirnya orang type otak kanan,  agar otak kiri anda sedikit ke tengah. Karena type otak kananlah yang paling bersesuaian dengan dunia penangkaran jalak bali.

Maaf sebelumnya saya akan meminjam buah fikiran John Clements, seorang penulis kenamaan di sono di barat sono. Sebagaimana yang ia tulis dalam Personal Excellence edisi Juni 1999, ia menyebutkan bahwa kekayaan hidup paling berguna mencakup nobility (trah), creativity, aspirations, visions, and hope for the future.

Perhatikan hal terakhir dari buah pikiran John Clements di atas; harapan akan masa depan. Hidup tanpa harapan hanya akan menuntun anda ke ruang kehidupan yang sekedar menunggui matahari berjalan di garis edarnya. Esok pagi dia pasti muncul di timur, siang hari dia membakar kulit kita, terus nanti sore dia ngajir menuju peraduannya di barat sana. Serba pasti, iya toh ?

Coba rasakan apa enaknya menunggui matahari. Tidak ada ketidakpastian, tidak ada kejutan, tidak ada resiko. Semuanya berjalan rutin dalam ritme yang sudah pasti, lempeng tanpa kekhawatiran. Sukakah anda ?

Gede Prama pernah bertutur dalam salah satu artikelnya. Saya punya seorang rekan yang lahir dari keluarga berada. Materi, pekerjaan, rumah dan uang tersaji dihadapannya dengan melimpah. Namun ironisnya ketersediaan variable-variabel hidup tersebut yang telah menjadikan hidupnya tertata dan terkontrol tersebut, justru membuatnya tidak lagi memiliki harapan yang layak untuk diperjuangkan. Hambarlah hidupnya.

Bayangkan dalam usia yang sangat muda sudah menjadi direktur. Ketika masih suka berpenampilan ala ABG dia sudah mengendarai kendaraan berkelas eksekutif puncak. Semua merk barang mahal dan terkenal bisa ia beli, bahkan sampai butiknyapun bisa dia oper kepemilikannya.


Maka baginya, hidup adalah sebuah ritme yang amat rutin dan membosankan.
Berpangkal dari ritme hidupnya inilah, kemudian ia mencari resiko dan kejutan di sektor obat terlarang justru di hari tuanya. Istri melarikan diri. Anak-anak tidak ada yang mengurus. Dan kini sudah lebih dari empat tahun dia menjalani rehabilitasi dari ketergantungan obat terlarang yang dia tantang resikonya tersebut. Sekali lagi ini justru terjadi di hari tuanya. Betapa sengsaranya dia. Ini efek tahap pematangan diri yang tidak tertata.

Kembali ke soal penangkaran. Bagaimana, apakah anda masih berharap bahwa penangkaran jalak bali adalah ladang yang memberikan kepastian seratus persen kepada anda untuk meraih kesuksesan ?

Kalau anda masih bertahan, berarti anda perlu banyak latihan untuk mendorong otak kiri anda ke arah kanan.

Namun sebaliknya jika anda sudah mulai memahami logika tulisan ini, penangkaran anda silakan dilanjutkan, insya Allah tidak lama lagi anda akan menemui kesuksesan, sebab anda memang sudah layak mendapatkannya . . .


jadi singkatnya

otak kiri : karyawan yang gajiannya sudah pastipasti kecil atau pasti gede
otak kanan : wirausaha yang penghasilannya tidak pasti tidak pasti kecil atau tidak pasti gede

otak tengah : karyawan nyambi wira usaha yang gajinya pasti dan tidak pasti
pasti kecil atau pasti besar dan tidak pasti kecil atau tidak pasti gede
jadi kalau dibuat matriknya ada empat kuadran penghasilan orang otak tengah :

1. gaji kecil dan tidak pasti gede alias kecil
2. gaji kecil dan tidak pasti kecil alias gede
3. gaji gede dan tidak pasti gede alias kecil
4. gaji gede dan tidak pasti gede alias kecil

Anda pilih ya mana ?

Tidak ada komentar: